3 Hari Masuk Angin Pada Anak Tak Sembuh, Waspadai Hal Ini

 

3 Hari Masuk Angin Pada Anak Tak Sembuh, Waspadai Hal Ini

index

Anak yang masuk angin seringkali dianggap remeh oleh sebagian orang tua. Pengobatan yang diberikan pun umumnya hanya diberi obat masuk angin, diberi pijatan, atau kerokan. Bagaimana setelah 3 hari masuk angin kondisi anak tak kunjung membaik?

“Gejala masuk angin pada anak ada bermacam-macam, orang tua harus bisa sigap mengamati perubahan gejala masuk angin pada anak, sebab jika tidak, kondisi yang dikira masuk angin padahal sebenarnya bukan bisa membuat pengobatan pada anak menjadi terlambat,” ujar dr. S. Djokomuljanto, M.Med (Paeds) Sp.A, dokter spesialis anak RS Siloam Lippo Village Karawaci dalam acara media workshop yang diselenggarakan di Kembang Goela Plaza Sentral, Jl Jend Sudirman

Masuk angin pada anak menimbulkan gejala antara lain rewel, kembung, mual, demam, batuk disertai pilek, dan diare. Menurut dr Djokomuljanto, setiap gejala ini memiliki risiko medis yang berbeda-beda. Sehingga jika dalam waktu 3 hari gejala ini masih ada, harus segera memeriksakan anak ke dokter.

Rewel secara non-medis disebabkan oleh kondisi anak yang tidak nyaman, kelelahan, lapar atau kedinginan. Jika setelah 3 hari anak masih kunjung rewel, kemungkinan secara medis anak mengalami infeksi (radang tenggorokan dan radang saluran napas), tumbuh gigi, atau alergi.

Kembung dan mual merupakan rasa tidak nyaman atau nyeri pada anak, yaitu di daerah perut. Secara non-medis wajar terjadi tapi akan hilang oleh defekasi (kentut). Jika 3 hari kemudian anak masih kembung dan disertai penurunan berat badan, muntah dan urine darah, nyerinya menyebar, atau tidak hilang dengan kentut, maka anak wajib diperiksa ke dokter.

Demam umumnya disebabkan oleh respons tubuh membunuh virus yang masuk ke dalam tubuh, jika setelah 3 hari atau kurang suhu anak tak juga kembali normal, kemudian ada gejala lain seperti tidak mau minum, lemah, kejang, kaku kuduk, sesak napas, diare, dan sakit kepala hebat, anak harus diperiksa lebih lanjut.

Sama halnya dengan demam, batuk juga merupakan respons tubuh untuk mengeluarkan dahak dan membersihkan jalan napas. Menurut dr Djokomuljanto, tidak masalah jika anak batuk selama 10 kali dalam 24 jam, karena ini respons alami tubuh. Namun jika batuk terus terjadi berulang-ulang, bahkan berdahak, tidak perlu ditunda lagi untuk memeriksa ke dokter.

Diare secara khusus harus diatasi dengan tetap memenuhi kebutuhan cairan anak melalui minum air putih. Pemenuhan nutrisi melalui makan atau ASI juga harus tetap dilakukan. Jika anak mulai gelisah, sulit minum (letargi), muntah terus-menerus, dan tinjanya berdarah, anak harus segera dibawa ke dokter.

“Jika memang sebelum 3 hari kondisi di atas sudah muncul, tidak perlu menunggu lagi, segera diperiksakan ke dokter,” lanjut dr Djokomuljanto.

The post 3 Hari Masuk Angin Pada Anak Tak Sembuh, Waspadai Hal Ini appeared first on Butik Rumahan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>